Ajaran Ki Hadjar Dewantara Dan Sistem Pendidikan Finlandia

Ajaran Ki Hadjar Dewantara Dan Sistem Pendidikan Finlandia

Sistem pendidikan di Finlandia terkenal sebagai sistem pendidikan terbaik di dunia. Uniknya, meski pemerintah Finlandia tak mengenal Ki Hadjar Dewantara, terdapat kesamaan antara konsep pendidikan di Finlandia dengan prinsip-prinsip pendidikan Ki Hadjar Dewantara yang ditulis puluhan tahun lalu.

Dalam buku “Pusara” (1940),  Ki Hadjar Dewantara menyatakan,

“jangan menyeragamkan hal-hal yang tidak perlu atau tidak bisa diseragamkan. Perbedaan bakat dan keadaan hidup anak dan masyarakat yang satu dengan yang lain harus menjadi perhatian dan diakomodasi”.

 

Kesamaan lainnya adalah pengaruh besar kesetaraan pada kinerja pendidikan, “rakyat perlu diberi hak dan kesempatan yang sama untuk mendapat pendidikan berkualitas sesuai kepentingan hidup kebudayaan dan kepentingan hidup kemasyarakatannya”.

Sekitar 80 tahun yang lalu, dalam buku Keluarga, Ki Hadjar Dewantara berpendapat, “anak-anak tumbuh berdasarkan kekuatan kodratinya yang unik, tak mungkin pendidik ‘mengubah padi menjadi jagung’ atau sebaliknya”. Konsep yang sama jika merujuk pada pandangan pemerintah Finlandia yang menganggap standarisasi kaku dan berlebihan merupakan musuh kreativitas.

Kesamaan yang terakhir muncul dalam Mimbar Indonesia (1948) saat Ki Hadjar Dewantara menganggap “bermain adalah tuntutan jiwa anak untuk menuju ke arah kemajuan hidup jasmani maupun rohani”. Secara singkat, Finlandia juga selalu menekankan bahwa anak harus bermain.

Another Lost Stories :  #KE2JANYATA : Percepatan Pembangunan Manusia

Di era 1960-an, pendidikan di Finlandia pernah mengalami titik nadir, bahkan sempat kalah dari Amerika Serikat. Tapi seiring berjalannya waktu, sistem pendidikan di negara tersebut terus membaik, membaik, dan membaik. Hingga pada era 2000-an, Finlandia disebut sebagai negara dengan sistem pendidikan terbaik di dunia. Jauh di atas Amerika, apalagi Indonesia.

Banner IDwebhost

Terkait hal ini, satiris dan aktivis anti-perang Amerika Serikat Michael Moore tertarik mencari jawabannya. Satu pertanyaan yang ia lontarkan waktu itu, “apa yang telah mereka lakukan?”. Dan Moore tahu ke mana harus mencari jawabannya. Benar, Menteri Pendidikan setempat. Dan Anda tahu, apa jawaban Ibu Menteri Krista Kiuru terkait pertanyaan Moore tadi? “mereka tidak pernah diberi PR!”. Ibu Menteri kemudian melanjutkan, “mereka harus menjadi anak-anak, menjadi remaja, untuk menikmati hidup”.

Setelah dari Menteri Pendidikan, Moore melanjutkan petualangannya ke sekolah-sekolah. Kepada salah seorang guru ia bertanya,”. “Tiga jam sehari, 20 jam dalam seminggu”, jawab guru tersebut. Dan tiga jam itu tidak diseluruhnya di dalam kelas, justru kegiatan di luar kelas yang diperbanyak. “Jika hanya PR, PR, dan PR, tidak ada waktu untuk belajar, dan itu tidak berguna untuk jangka panjang”, ujar Leena Liusvaara, salah seorang kepala sekolah di Finlandia.

Another Lost Stories :  MinerGate Software For Ubuntu - GUI & Console Miner Free Download

Benar, murid-murid di Finlandia memiliki masa pendidikan yang paling pendek dibanding negara-negara lain. Meski demikian, mereka lebih berprestasi dibanding murid-murid di belahan dunia lainnya.

“Kami mengajari mereka untuk bahagia, untuk menghargai orang lain dan dirinya sendiri”, ujar seorang guru matematika di negara yang terletak di wilayah Eropa Utara itu. 

Selamat Hari Pendidikan Nasional, mari kita wujudkan Indonesia Pintar, Indonesia Hebat.

*Sumber : intisari

 

Another Lost Stories :

 


Subscribe for FREE Monthly eDigest

* indicates required

Please Leave Your Comment ..

Banner IDwebhost